Sunday, December 7, 2008

KAPAL ADRIATACA KE GREECE - 10


JAM 6.00 pagi esoknya kapal ”ADRIATACA” yang membawa kami, menyusur masuk ke pelabuhan. Rupa-rupanya kami baru tiba di Corfu. Kami dijangka tiba ke pelabuhan yang berhampiran Athens hanya sebelah petang. Setelah mencuci muka aku bersarapan di cafetaria kapal. Di bandingkan dengan negara Eropah lain yang dikunjungi, barang makanan Greek yang terdapat di kapal adalah murah sedikit. Dengan wang $3, dapatlah diisi perut sehingga kenyang.

Oleh kerana telah lima hari badan tidak menemui air, aku mengambil kesempatan untuk mandi di kapal. Selesai mandi, aku tidur lagi. Maklumlah selama ini, kami tidur dalam keretapi sahaja. Dibandingkan dengan keretapi, tidur di Dek kapal agak selesa sedikit.

Kapal menyusur masuk pelabuhan dan berlabuh jam 4.30 petang. Setelah selesai pemeriksaan kastam dan imigresen, sekali lagi kami menuju ke stesen keretapi untuk menuju ke Athens. Malangnya kami ketinggalan keretapi. Keretapi berikutnya hanya datang jam dua pagi. Terpaksalah kami menunggu di bandar pelabuhan itu sehingga keretapi seterusnya tiba jam 2.00 pagi.

Setelah meninggalkan stesen, kami terus terlelap sehingga tiba di stesen pusat Athens jam 7.00 pagi. Jika dibandingkan dengan keretapi lain di Eropah, keadaan di Athens agak berbeza sedikit . Kawasan sekitarnya tidak begitu kemas dan rapi sebagaimana di stesen lain. Oleh kerana ketika dalam perjalanan malam sebelumnya, perut tidak diisi, maka tanggungjawab pertama yang harus dibuat ialah mengisi perut setelah selesai urusan menukar matawang.

Harga secawan kopi yang kecil ialah 15 Dharma atau 60 sen. Rupa-rupanya kopi yang dipesan ialah kopi Greek yang rasanya seperti ubat periuk yang digunakan orang yang baru bersalin di Malaysia.

Oleh kerana kami bercadang tinggal di kira-kira tiga hari di Greece, kami mengambil keputusan untuk mencari hotel murah untuk merehatkan diri. Sejak mula perjalanan lagi, kami tidak berpeluang tidur dengan sempurna melainkan dengan perjalanan menuju ke Athens sahaja.

Hotel yang kami dapati berdekatan dengan stesen dan bayarannya ialah $28 untuk kami berdua. Menurut tuan punya hotel, harga yang ditawarkan lebih murah dibandingkan harga yang dikenakan pada penghujung musim panas, bila para pelancung dari seluruh dunia terutamanya dari Amerika bertumpu dan membanjiri Greece.

Ibu negara Greece itu adalah sebuah kota lama yang banyak melahirkan ahli falsafah barat yang terkenal seperti Plato, Socrates dan Aeschylus. Kota ini juga banyak meninggalkan kesan sejarah kegemilangan Greek yang mana pencapaian tamadunnya begitu cemerlang.

Pencapaiannya itu mencakupi pelbagai bidang termasuk seni lukis, seni reka, sains, ilmu hisab, falsafah, drama, sastera dan sastera demokrasi yang diamalkan oleh kebanyakan negara di dunia.

* Rencana ini pernah disiarkan di Majalah SELECTA bagi bulan Mac 1981.

No comments: