Sunday, June 14, 2009

LIFELINE DI RTM


Penerbitan program berbahasa Inggeris untuk RTM -LIFELINE - pada tahun 1998 antara lain bermatlamat  meneroka kehidupan rakyat kebanyakan dan mendedahkan kepada penonton agar mereka dapat menyedari dan mengiktiraf sumbangan golongan ini dalam nadi pembangunan negara. Tak kenal maka tak cinta. Rancangan selama setengah jam ini sekurang-kurangnya mendekatkan golongan ini dengan penonton.

Kelahiran program ini berasaskan premis perlunya sebuahprogram khusus yang membicarakan perilaku manusia biasa dan dunianya.

Apa yang mahu dipaparkan ialah manusia dengan alamnya. Sejajar dengan salah satu visi wawasan 2020 yang hangat diwar-warkan ketika itu - iaitu mewujudkan masyarakat penyayang, rancangan ini sedikit sebanyak diharap dapat memenuhi hasrat mulia ini dengan memaparkan manusia golongan ini dengan cabarannya dijelmakan dikaca TV.

Oleh kerana medium rancangan ini dalam Bahasa Inggeris, ia dijadikan landasan untuk memperkenalkan siaran majalah berkenaan untuk dijual dan disiarkan ke stesen TV lain di seluruh dunia sejajar dengan konsep World Globalisation.

Majalah LIFLINE ini diterbitkan berteras majalah  berita yang penuh maklumat, menggunakan pengacara yang mampu berkomunikasi bersama penonton. Ia dibuat dengan adunan visual mengenai  penemuan serta pengalaman menarik mereka yang dipaparkan. Setiap episod menggabungkan pengalaman 3 personaliti yang dipilih khusus bagi menarik penonton melihatnya.

Rancangan bercorak majalah Human Interest sebegini sepertimana Majalah 3 mampu  menarik perhatian penonton sehingga melebihi 3 juta penonton.

No comments: